Top Ad unit 728 × 90

5 Negara kecil ini Memberikan Pengaruh Besar Dalam Cryptocurrency Dan Teknologi Blockchain


Teknologi Blockchain telah berkembang jauh sejak pertama kali di gunakan di sistem Bitcoin oleh seorang dengan nama samaran Satoshi Nakamoto, dan sejak saat itu cryptocurrency mulai memberikan peluang positif untuk perkembangan teknologi khususnya dalam perkembangan pembayaran digital. Selama tahun lalu, begitu banyak perusahaan (baik swasta maupun publik) telah menggabungkan blockchain dalam beberapa bentuk atau mode.

Sekarang, ada beberapa negara yang mengikuti! Terlepas dari peraturan yang mengejutkan begitu banyak investor crypto, di seluruh dunia, ada banyak ekonomi yang lebih kecil yang mengadopsi atau berencana untuk memanfaatkan teknologi blockchain dan cryptocurrency untuk industri yang berbeda. fokus pada lima negara yang perlahan-lahan menjadi standouts di crypto dan blockchain. Negara-negara ini telah menunjukkan pengaruh yang cukup besar dalam  pertumbuhan komunitas blockchain dan cryptocurrency.

Georgia

Georgia adalah negara kecil yang terletak di sebelah utara sisi timur Turki dan, berdasarkan geografi saja, tidak tampak seperti tempat di mana orang akan melihat banyak perkembangan teknologi blockchain atau cryptocurrency. Menurut studi Benchmark Cryptocurrency 2017 dari University of Cambridge Centre for Alternative Finance, Georgia menduduki peringkat kedua dalam volume penambangan cryptocurrency.

Dengan populasi total sekitar empat juta, negara Georgia memiliki hampir kurang dari setengah populasi negara bagian Georgia AS, yang mungkin membuat beberapa orang bertanya-tanya bagaimana negara ini dapat mencapai posisi yang tinggi. Ini dapat dikaitkan dengan peraturan minimal negara di atas cryptocurrency dan listriknya yang terjangkau dengan tenaga air.

Banyak orang di Georgia juga mulai menambang di rumah mereka, yang dapat menjadi "uang mudah" bagi sebagian orang. Dalam sebuah artikel untuk NPR, seorang pria Georgia mengatakan dia membuat rata-rata $ 800 USD per bulan. sementara,  biaya listrik tambahan yang dia butuhkan hanya sekitar $ 80 lebih per bulan.

Meskipun mayoritas penambangan cryptocurrency di Georgia berasal dari perusahaan teknologi Bitfury yang berbasis di AS, yang memiliki pusat data dekat tepi ibukota negara itu Tbilisi, tampaknya akan menjadi lebih dapat diterima untuk cryptocurrency. Partai politik Georgia Girchi juga dilaporkan memperoleh dana melalui penambangan mata uang cryptocurrency Monero (XRM) melalui para  pendukung partai.

Luka Kobalia, salah satu pendiri perusahaan blockchain teknologi blockchain, yang berbasis di Tbilisi, mengatakan kepada NPR bahwa "segala sesuatu tentang cara fungsi ekonomi akan berubah" dengan blockchain dan cryptocurrency.

Thailand

Menurut studi yang sama di Universitas Cambridge, China peringkat nomor satu dalam penambangan cryptocurrency, tetapi itu tidak berarti satu-satunya negara Asia yang terjun ke dunia cryptocurrency dan blockchain. Thailand memiliki sektor blockchain yang kuat dan berkembang yang menyaring jalannya ke industri lain di negara ini.

Layanan pos negara,  Thailand Post, mengumumkan pada 2017 bahwa mereka akan menggunakan teknologi blockchain untuk layanannya, menurut sebuah artikel dari Bangkok Post. The Thailand Post akan menggunakan blockchain untuk melacak paket yang membawa barang-barang mewah bernilai tinggi, keputusan bahwa direktur Post Thitipong Nandhabiwat mengatakan akan memastikan bahwa hanya orang yang berwenang yang akan dapat membuka paket.

Baca Juga : Mengenal Teknologi Mata Uang Digital Ripple


Pada bulan Januari 2017, Undang-undang Transaksi Elektronik Thailand 2001 telah diubah oleh Badan Pengembangan Transaksi Elektronik negara untuk menyertakan dukungan dan penggunaan kontrak cerdas yang didukung blockchain.

Pengaruh blockchain yang masuk ke industri utama negara dapat diambil sebagai tanda bahwa Thailand dapat menjadi contoh bagi negara-negara besar lainnya tentang manfaat teknologi blockchain.

Cyprus

Siprus adalah negara yang terletak di Laut Mediterania, di sebelah selatan Turki, dan merupakan rumah bagi The University of Nicosia, salah satu sekolah pertama yang menawarkan program dalam blockchain dan cryptocurrency, seperti Master of Science dalam Mata Uang Digital. Menurut universitas, program ini dimaksudkan untuk "mengisi kesenjangan penting yang ada saat ini antara pasokan dan permintaan untuk pengetahuan akademis di bidang mata uang digital."

secara eklusif, Ripple blockchain menciptakan Inisiatif Penelitian University Blockchain dan menyumbangkan sekitar $ 50 juta USD ke universitas di seluruh dunia, termasuk Universitas Nicosia Siprus. Pendidikan tentang cryptocurrency dan blockchain adalah penting. Semakin banyak orang yang mampu memahami konsep dan teknologi di belakang mereka, semakin mudah untuk mengintegrasikannya ke dalam masyarakat.

Malta

Malta, sebuah negara yang terletak di Laut Mediterania dekat Italia, adalah rumah bagi sebagian besar perdagangan legal cryptocurrency. Menurut sebuah artikel dari Bloomberg, Malta menawarkan yurisdiksi yang lebih bersahabat untuk cryptocurrency, karena negara tersebut memiliki peraturan yang "akan menawarkan kepastian hukum dalam ruang yang saat ini tidak diatur."

Pada Maret 2018, pertukaran mata uang Cryptocurrency mengumumkan bahwa mereka akan memindahkan kantor pusatnya dari Hong Kong ke Malta, karena peraturan yang lebih ketat pada mata uang virtual di Asia. Setelah itu, Perdana Menteri Maltese Joseph Muscat memposting tweet untuk menyambut pertukaran ke Malta setelah pengumuman itu dibuat, memamerkan penerimaan cryptocurrency negara.

Malta juga telah terbukti optimis terhadap pengembangan blockchain dan mata uang digital. Dalam sebuah makalah konsultasi, pemerintah mencatat bahwa blockchain “dapat digunakan untuk lebih dari transfer mata uang.”

Negara kepulauan juga telah mengusulkan, awal tahun ini, penciptaan Otoritas Inovasi Digital Malta (MDIA). MDIA akan membantu untuk mempromosikan beberapa kebijakan dan tujuan termasuk "[membina], [mempromosikan] dan [memfasilitasi] kemajuan dan pemanfaatan teknologi buku digital dan desain dan penggunaannya," dan "[mempromosikan] pendidikan tentang standar etika dan eksploitasi yang sah , gunakan dan kreasi teknologi khususnya teknologi buku digital. ”

Liechtenstein

Liechtenstein (jangan dikelirukan dengan Lichtenstein, Jerman) adalah sebuah negara kecil yang terletak di antara Swiss dan Austria yang telah membantu memudahkan bisnis cryptocurrency. Menurut sebuah artikel Forbes, negara ini "rumah bagi bisnis yang lebih terdaftar daripada warga negara," termasuk orang-orang dari cryptocurrency dan blockchain.

Rekening bank tidak diperlukan untuk memulai sebuah perusahaan di Liechtenstein dan proses dapat dilakukan dengan menggunakan Bitcoin (BTC) atau Ethereum (ETH), daripada fiats. Yanislav Malahov, yang menciptakan blockchain Aeternity, mengatakan kepada Forbes bahwa ia mendirikan perusahaan blockchain dengan 50.000 franc Swiss, atau sekitar $ 50994.40 USD, dari ETH.

Manfaat tambahan dari Liechtenstein adalah bahwa negara adalah bagian dari Wilayah Ekonomi Eropa (EEA), tetapi bukan bagian dari Uni Eropa (UE). Hal ini memungkinkan bisnis dalam cryptocurrency dan akses blockchain untuk perdagangan di seluruh Eropa, sambil menghindari beberapa peraturan ketat yang diberlakukan oleh UE.


Negara-negara tersebut mulai memiliki pengaruh sendiri pada komunitas cryptocurrency dan blockchain. Melalui aksesibilitas, pendidikan dan penerimaan, negara-negara seperti Malta, atau Liechtenstein atau Thailand memungkinkan teknologi ini untuk dilihat dalam cahaya yang positif.

Meskipun masa depan blockchain dan cryptocurrency masih sangat banyak, potensi penggunaannya mulai direalisasikan di beberapa tempat yang mengejutkan.


Sumber Image : worldbank.org
5 Negara kecil ini Memberikan Pengaruh Besar Dalam Cryptocurrency Dan Teknologi Blockchain Reviewed by bitempo indonesia on July 04, 2018 Rating: 5

No comments:

All Rights Reserved by bitempo Indonesia © 2018

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.