Top Ad unit 728 × 90

Apa Itu Litecoin (LTC) | Mata Uang Elektronik P2P Yang Terbukti Melengkapi Bitcoin

Litecoin

Karena semakin banyak orang yang telah bergabung dalam dunia cryptocurrency , peluang sebagai alternative investasi selain Bitcoin, Bitcoincash dan Ethereum semakin popular. Oleh karena itu,  Litecoin jelas terlihat  pilihan populer sebagai investasi alternative.

Pada 7 Oktober 2011, litecoin dirilis melalui klien open-source di GitHub, Banyak orang berkata bahwa Bitcoin dipandang sebagai "emas" dan sebagai penyimpan suatu nilai ivestasi untuk tujuan jangka panjang, Sehingga Litecoin bisa kita pandang sebagai "perak" dan sarana transaksi untuk tujuan yang lebih murah untuk sehari-hari.

Salah satu perbedaan mendasar secara teknis antara Bitcoin dan Litecoin prosedur penambangan yang menggunakan mekanisme konsensus Proof-of-work (PoW) atau bukti kerja yang sudah umum diketahui dikalangan komunitas mata uang elektronik P2P. Para penambang menggunakan kekuatan komputasi mereka untuk memecahkan teka-teki kriptografi yang sangat sulit.

Sementara Bitcoin menggunakan algoritma hashing SHA-256 untuk tujuan penambangannya. Tak lama kemudian, para penambang menemukan bahwa mereka dapat secara eksponensial meningkatkan kekuatan penambangan mereka dengan bergabung bersama dan membentuk penambangan melalui pemrosesan paralel.

Dalam pemrosesan paralel, instruksi program dibagi di antara beberapa prosesor. oleh karena itu, waktu berjalan dari program akan sangat menurun dan itulah yang dilakukan oleh penambangan. Kemudian para penambang harus mendapatkan hardware khusus untuk melakukan penambangan yaitu custom-built application-specific integrated circuits (ASIC)

Detail Teknis

  • Diluncurkan : Oktober 2011
  • Total suplai koin : 84,000,000
  • Algoritma : Proof of Work (PoW) - bukti kerja (mining)
  • Identitas Transaksi : Blockchain Scrypt

Penambangan biasanya akan menggunakan lebih banyak daya listrik dan dikatakan bahwa setiap tahunnya mengkonsumsi 32,73 Twh power, hal ini akan berakibat pada lingkungan yang berpotensi sangat merusak. Ditambah lagi masalah mengenai hashrate bitcoin yang lebih dari 50% nya digunakan oleh 5 penyedia Pool penambangan saja, Jika pool berhasil mendapatkan 51 % hashrate, maka mereka dapat meluncurkan 51% serangan pada blockchain.

Jadi, untuk memerangi masalah ini, Litecoin menggunakan algoritma Scrypt, Scrypt awalnya bernama "s-crypt" namun diucapkan sebagai "skrip". Sementara algoritma ini, pada kenyataannya, menggunakan algoritma SHA 256, perhitungannya jauh lebih serial daripada SHA-256 dalam bitcoin. Dengan demikian, menyejajarkan perhitungan tidak mungkin dilakukan.

Scrypt sengaja dirancang untuk memastikan penambangan dapat diakses dan didemokrasikan semaksimal mungkin. Namun, baru-baru ini perusahaan seperti Zeus dan Teknologi Bunga telah berhasil membuat ASICs Scrypt. Hal ini, akan mengakibatkan matinya impian penambangan yang didemokrasikan.

Litecoin Wallet

Litecoincore  (win) - Litecoincore  (Mac) - Litecoincore  (Linux) - Loafwallet electrum-ltc

Litecoin Explorer

explorelitecoin chainzcryptoid liveblockcypher

Litecoin Resource

Website - Bitcointalk - Github - Twitter - Forum
Apa Itu Litecoin (LTC) | Mata Uang Elektronik P2P Yang Terbukti Melengkapi Bitcoin Reviewed by bitempo indonesia on November 08, 2018 Rating: 5

No comments:

All Rights Reserved by bitempo Indonesia © 2018

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.